Dugaan Syawal

Alhamdulillah, masih diberiNya nafas dan ruang memohon keampunan. Syawal bakal menginjak pergi, bakal diganti dengan panggilan haji dari empunya Baitullah untuk tetamuNya yang bertuah.

Terasa debaran kenangan setahun lalu berulang, seronok melihat bakal-bakal haji mempersiapkan diri untuk penerbangan pertama 17 September nanti. Semoga haji mabrur buat semua umat Islam tahun ini.

Cerita teman dan keluarga terdekat yang baru sahaja selesai kursus haji Perdana buat saya rasa saya masih seperti setahun lepas, ketika mepersiapkan diri seperti mereka. Indah….. jika ada peluang saya mahu menjadi tetamuNya lagi.

Syawal seperti biasa, menggoda saya dengan jamuan raya dan rumah terbuka. Jamuan dan rumah terbuka bukan masalah ketika cuba menyelesaikan hutang Ramadhan dan 6 extra-Syawal. Namun dugaan paling besar ketika ini ialah mengawal mulut dan pendengaran, bagi sebolehnya memastikan saya tidak hanya puasa lapar dahaga.

Ketika kita cuba menjauhkan diri dari port sembang, ada pula yang menyinggah ‘percuma’ menghantar halwa telinga. Allah…… saya lemah, saya lemah, dan saya lemah.

Lalu bagaimana mahu saya tukar tune ‘halwa telinga’ supaya saya tidak cuma menanggung lapar dahaga semata-mata. CABARAN HEBAT di kala ini. Jamuan yang di isi pula dengan dendangan lagu tidak menepati keinginan telinga.

Ketika ini saya berperang dengan ‘saya’ sendiri. Moga-moga saya yang ini menang, tak mudah patah semangat melawan godaan ‘saya’ sendiri.

 مَنۡ عَمِلَ صَـٰلِحً۬ا مِّن ذَڪَرٍ أَوۡ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤۡمِنٌ۬ فَلَنُحۡيِيَنَّهُ ۥ حَيَوٰةً۬ طَيِّبَةً۬‌ۖ وَلَنَجۡزِيَنَّهُمۡ أَجۡرَهُم بِأَحۡسَنِ مَا ڪَانُواْ يَعۡمَلُونَ

Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang dia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik dan sesungguhnya kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan. (16:97)

 فَإِذَا قَرَأۡتَ ٱلۡقُرۡءَانَ فَٱسۡتَعِذۡ بِٱللَّهِ مِنَ ٱلشَّيۡطَـٰنِ ٱلرَّجِيمِ

 Oleh itu, apabila engkau membaca Al-Quran, maka hendaklah engkau (terlebih dahulu) memohon perlindungan kepada Allah dari hasutan Syaitan yang kena rejam. (16:98)

 إِنَّهُ ۥ لَيۡسَ لَهُ ۥ سُلۡطَـٰنٌ عَلَى ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَلَىٰ رَبِّهِمۡ يَتَوَڪَّلُونَ

 Sesungguhnya Syaitan itu tidak mempunyai sebarang pengaruh terhadap orang-orang yang beriman dan yang berserah bulat-bulat kepada Tuhan mereka. (16:99)

إِنَّمَا سُلۡطَـٰنُهُ ۥ عَلَى ٱلَّذِينَ يَتَوَلَّوۡنَهُ ۥ وَٱلَّذِينَ هُم بِهِۦ مُشۡرِكُونَ

 Sesungguhnya pengaruh Syaitan itu hanyalah terhadap orang-orang yang menjadikan dia pemimpin mereka dan orang-orang yang dengan sebab hasutannya melakukan syirik kepada Allah. (16:100)

 إِنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلَّذِينَ ٱتَّقَواْ وَّٱلَّذِينَ هُم مُّحۡسِنُونَ

Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya. (16:128)

Inilah ayat-ayat yang mententeramkan hati saya. Semoga terus dibekalkan ilmu dan di tanamkan rasa cinta untuk mencari ilmu. Jom sama-sama kita perbaiki kekurangan kita. 

Usia tidak pernah semakin muda. Bermakna, bilik kecil yang menanti kita itu semakin hampir. Saya merenung diri yang masih miskin bekalan. Setiap hari perlu saya kemaskan diri supaya tidak tersasar dari standard yang telah ditetapkan. Tahu, jika tidak menepati jadilah kita seperti penenun sutera yang merombak tenunan sebaik siap setelah bersusah payah….. Mahukah begitu? Na’uzubillah…..

وَلَا تَكُونُواْ كَٱلَّتِى نَقَضَتۡ غَزۡلَهَا مِنۢ بَعۡدِ قُوَّةٍ أَنڪَـٰثً۬ا تَتَّخِذُونَ أَيۡمَـٰنَكُمۡ دَخَلاَۢ بَيۡنَكُمۡ أَن تَكُونَ أُمَّةٌ هِىَ أَرۡبَىٰ مِنۡ أُمَّةٍ‌ۚ إِنَّمَا يَبۡلُوڪُمُ ٱللَّهُ بِهِۦ‌ۚ وَلَيُبَيِّنَنَّ لَكُمۡ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ مَا كُنتُمۡ فِيهِ تَخۡتَلِفُونَ

Dan janganlah kamu menjadi seperti perempuan yang telah merombak satu persatu benda yang dipintalnya, sesudah dia selesai memintalnya kuat teguh; dengan kamu menjadikan sumpah kamu sebagai tipu daya (untuk mencabuli perjanjian yang telah dimeteraikan) sesama kamu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih ramai dari golongan lain. Sesungguhnya Allah hanya mahu menguji kamu dengan yang demikian itu dan Dia sudah tentu akan menerangkan kepada kamu, pada hari kiamat, apa yang kamu berselisihan padanya. (16:92)

Advertisements

2 thoughts on “Dugaan Syawal

  1. Saya bila silap dan terbabas sama dalam memeriksa fakta (ha ha ha); balik nanti sukatan darah melambung tinggi dan badan merana dalam keadaan sebab salah…yang ini lah menyebabkan saya serik…harap puasa 6 hilangkan dosa setahun lepas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s