Kasih Sayang Pencipta

﴾ Ar Rahmaan:16 ﴿
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Alhamdulillah, begitu banyak ni’mat yang masih di kecap hingga ke saat ini.

Minggu lepas, banyak sekali aktiviti untuk ditamatkan sebelum menjelang Ramadhan. Saya di pilih mengiringi ‘client’ kami untuk ‘Kembara Seni’ ke negeri Cik Siti Wan Kembang. Tugas yang terasa berat ketika pertama kali mengetahuinya. Saya perlu tinggalkan anak-anak untuk diuruskan oleh suami selama kembara itu berjalan.

Alhamdulillah, suami dengan lapang dada mengizinkan. Tak disangka-sangka pula ada sahabat yang sudi menemani saya. Syaratnya, beliau hanya mahu menemani saya, bukan menggantikan tempat saya atau diganding dengan orang lain.

Mana mungkin saya menjangkakan ‘offer’ untuk menemani saya itu ditawarkan oleh seseorang yang tidaklah terlalu rapat dengan saya. Namun segalanya aturan Allah yang merupakan ni’mat bagi saya.

Balik dari kembara seni, kami berhempas pulas untuk kejohanan olahraga pula. Nama saya pada mulanya tidak tertera dalam senarai tugas, namun tidak tergamak saya mendiamkan diri bila di tanya dalam mesyuarat siapa yang tercicir dari senarai tugas.

Saya sedar status kesihatan saya. Jika mengiyakan, saya akan berhadapan panas terik mentari sepanjang hari di padang sebagai hakim acara padang yang memakan masa panjang ditengah rambang. Jika diam, tentulah saya pula tidak jujur dalam menyatakan status saya. Lalu saya bertawakkal, semoga Allah permudahkan.

Status SLE  sememangnya merunsingkan saya sekiranya diberi tugas di bawah mentari. Bukan saya puteri lilin, namun hanya saya dan pengidap SLE yang tahu bagaimana rasanya akibat berpanas secara terus. Allah menguji keikhlasan sambil mendengar bisikan hati saya. Hasilnya dalam mesyuarat, saya diberi tugas hakim acara lontar peluru. Berat telinga saya mendengarnya, namun saya berlapang dada sambil memikirkan caranya untuk saya mencelah waktu sujud padanya untuk solat dhuha.

Tiba hari acara, saya melapor diri untuk acara tersebut namun dimaklumkan senarai hakim telah ditukar. Ada hamba Allah yang menawarkan diri sebagai ketua hakim, dan nama saya juga terkeluar. Maka,

﴾ Ar Rahmaan:16 ﴿
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Saya sebak mengenang ni’matnya kasih sayang Allah. Lalu terus mengucap syukur dan menunaikan solat dhuha dalam sebak penuh kesyukuran. Barangkali ia kelihatan kecil pada orang lain, namun saya pandang ia sebagai pertolongan Allah yang mendengar kerisauan saya.

Manusia hanya menunjukkan simpati ketika mengetahui status SLE saya, namun tidak lagi mengingati untuk mempertimbangkan kesesuaian tugas dengan status saya itu. Namun Allah lah yang mengatur gerak hati manusia, dan siapa sangka saya terlepas dengan begitu mudah…… Alhamdulillah.

Advertisements

3 thoughts on “Kasih Sayang Pencipta

  1. Terima kasih dan saya juga dah baca bbrp entri dlm blog tersebut… Allahuakhbar, syukur saya masih bersama ahli keluarga saya… dan saya akan mengikutinya.. 🙂

    Saya juga hambaNya yg tak sunyi dari melakukan dosa… sungguh! Dulu……. keluar sidai kain depan rumah pun, saya tak pakai tudung. Lepas balik haji, saya cuba menjadi hambaNya yg lebih baik dari yg sebelumnya… (termasuk keluarga).

    Saya, manusia yg mudah lupa dan lalai yang perlu sentiasa diingatkan tentang kebesaranNya… salah satunya, dgn membaca tulisan2/cerita yg memberi kesedaran. Blog KRTS byk membantu…. dan saya jumpa blog puan melalui komen di KRTS.

  2. Alhamdulillah, salam ukhuwah & TK Puan Kherun kerana sudi singgah.

    Coretan seorang hamba yang banyak dosanya untuk dikongsi oleh sesiapa yang sudi. Mana yang baik jadikan teladan dan jika sudi berikan teguran … 🙂

    Pernah saya menyangka sayalah yang paling malang, namun saya sedar ini ujian untuk ubah kedudukan saya di sisi Allah. Ada orang yang lebih dhaif dan susah, malah ada yang lebih berat ujiannya.

    Ketika saya ditimpa ujian hebat, takdir menemukan saya beberapa blog bagi menjadikan saya lebih bersyukur. Bacalah tentang Mawar yang kehilangan Nafastari di http://mawarnafastari.blogspot.com/.

    Benar janji Allah, selepas kesusahan pasti ada kemudahan,

    Surah Ash-Sharh
    Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
    Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: Dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayat petunjuk)? (1) Dan Kami telah meringankan daripadamu: Bebanmu (menyiarkan Islam); (2) Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya)? (3) Dan Kami telah meninggikan bagimu: Sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)? (4) Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (5) (Sekali lagi ditegaskan): Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (6)

    Dia gantikan apa yang telah hilang itu dengan jemputan sebagai tetamu Nya. Tetapi saya tak lupa, InsyaAllah ada pesanan selepas itu.~

    Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), (7) Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini). / (8)

  3. Salam puan, saya amat terharu membaca entri ini dan juga bbrp entri lain sebelumnya, terutamanya mengenai anak2 / kesihatan. Cerita2 puan membuatkan saya ingin mengenali puan dengan lebih dekat lagi. Salam perkenalan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s