Semoga kamu menjadi lebih baik

Akhirnya, dalam setiap tindakan – sabarlah…. sabarlah… sabarlah…. dan perbanyakkan solat. Moga Allah merahmati dan memberkati hidup kita semua.

(KRTS)

Hari yang menduga rasa hati diubati dengan entry dari KRTS. Allahurabbi, ia amat menduga. Pagi-pagi lagi terasa berat hendak ke tempat kerja kerana di tarik sedikit ni’mat sihat siaga. Namun, Alhamdulillah diberi kekuatan dengan mengingatkan diri bahawa cuma tinggal 4 hari. Minggu depan boleh berehat secukupnya.

Banyak lagi eviden yang belum disemak, banyak juga skrip PPT yang perlu dikejar dateline. Satu kelas telah selesai, cuma markah belum dimurnikan dalam bentuk peratus. ( Ini langsung tak jadi masalah).

Satu kelas lagi, saya belum sentuh kertasnya. 38 calon x 2 skrip. Itu belum eviden untuk 3 kelas lain. Mana boleh nak cuti sesuka hati macam ni!

Hendak dijadikan cerita, saya perlu menggantikan seorang rakan setugas yang tidak  hadir di kelas yang agak mencabar kesabaran hampir semua rakan yang mengendalikan mereka.

Sewaktu saya masuk, hampir 12 orang pelajar lelaki sedang bersembang. Meja dan kerusi sudah tidak pada kedudukan asalnya. Langsung tak diendahkan saya. Kelihatan mereka mula ‘lebih’ apabila kaki yang sepatutnya letak dilantai dinaikkan ke atas meja sedang saya dihadapan.

Allah… Kali pertama, saya ucapkan begini.

” Dengan segala hormatnya, saya persilakan awak duduk dengan gaya duduk seorang pelajar. Siapa yang bukan pelajar kelas ini sila balik ke kelas awak.”

Kata-kata saya tenggelam dalam gelak tawa mereka begitu sahaja. Langsung tak ada harga kerana saya bukan tenaga pengajar rasmi kelas mereka. Nasihat saya berulang lebih dari tiga kali menyebabkan mood saya bertukar marah. Lalu saya katakan,

” Agaknya mak ayah awak memang ajar duduk yang betul macam ni kat rumah. “

Menyirap darah mereka mendengar kata2 saya, lalu salah seorang dari mereka bangun sambil menuding jari telunjuk pada saya. Begini kata2 anak melayu bergelar pelajar yang baru berusia 15 tahun.

“Mak ayah engkau aku tak pernah sebut, kau jangan sekali-kali sebut mak ayah aku!”

Berderai airmata saya sambil dengan kuat saya katakan ” Alhamdulillah…”. Mereka keluar dari kelas begitu sahaja. Tinggal beberapa orang yang masih terkebil-kebil.

Hancur hati saya mengenangkan jika ditempat itulah nanti kedudukan anak-anak saya! Lalu saya mohon Allah jauhkan seluruh zuriat keturunan saya dari perlakuan biadab begitu.

Gagalkah kami para pendidik membentuk akhlak mulia mereka jika sudah sampai begini sekali sikap anak melayu beragama islam?

Tulus buat kamu anak-anak yang saya kasihi, ketahuilah;

Marahnya kami pada kamu berakhir sekali dengan langkah kami meninggalkan kelas kamu,

Marah itu tandanya kami masih letakkan kamu penting dalam agenda pekerjaan kami

Tanda kasih kami mahu membentuk kamu menjadi orang yang tahu adab

Marahnya kamu bila diungkit nama ibu dan ayah

sedangkan kamu tidak pernah membawa nama mereka selayaknya

Semoga Allah memberikan kamu taufik dan hidayah

Sekurang-kurangnya kamu bakal menjadi anak yang  nampu mendoakan kedua orang tua kamu nanti

Ingatlah anak-anak….

“Seorang hamba apabila melakukan suatu kesalahan, maka dititikkan dalam hatinya sebuah titik hitam. Apabila ia meninggalkannya dan meminta ampun serta bertaubat, hatinya dibersihkan. Apabila ia kembali (berbuat maksiat), maka ditambahkan titik hitam tersebut hingga menutupi hatinya. Itulah yang diistilahkan “ar-raan” yang Allah sebutkan dalam firman-Nya (yang ertinya), ‘Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka’.” ( HR. At Tirmidzi no. 3334, Ibnu Majah no. 4244, Ibnu Hibban (7/27) dan Ahmad (2/297). At Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadis ini hasan.)

Ameen

Kepada Allah, saya panjatkan kekuatan.

Allahumma fakkihna fi ddin… wa ‘allimna tta’wiil…. wahdina sirootokal mustaqiim..

Dalam satu tazkirah, saya mendengar ustaz mengatakan.

Apabila seorang hamba itu di kasihi oleh Allah, maka sekalian makhluk juga turut mengasihinya.

Saya terima ianya sebagai penanda aras pencapaian saya dengan Dia. Hanya keampunan saya panjatkan padaNya. Doakan saya dan kami semua para pendidik diberikan petunjuk dan hidayah dalam menjalankan amanah besar ini.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s