Yakin dengan ketentuan Allah

IMG_20130502_153304

 

Sungguh-sungguh berdoa dengan keyakinan Allah lebih mengetahui apa yang terbaik.

Mintalah ditunjukkan jalan yang lurus agar tidak tersilap pilih…..

Saya doakan seluruh umat Islam memilih yang benar , dibukakan pintu hati untuk memilih yang benar…..

doa sempena pru13

Bacaan indah dari zuriat yang soleh…

Yaasin tu seperti terlebih panjang sikit…. Ada beberapa tempat masih boleh diperbaiki. Apa pun, bukan mudah mahu sampai ke tahap ini. Semoga anak-anak saya pun mampu….

 

Kalau dapat yang seperti ini lagi lah indah…sejuk perut ibunya…… Mudah-mudahan akhlaknya juga seindah bacaan itu.

Dunia semakin pelik..

Salam sejahtera, semoga semua yang sudi berkinjung senantiasa dalam rahmat Allah.

Bismillah walhamdulillah,

Lama saya merenung, melihat kehidupan hari ini yang semakin hari semakin sukar ditelah. Manusia kian berubah, mengejar sesuatu yang kelihatan enak dan indah di dunia yang fana.

Meneliti maksud surah Al Áadiyaat pagi tadi membuat saya rasa takut. Sangat takut…. Bagaimana saya mahu menghadapi hari itu nanti.

Surah Al-Adiyat
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
Demi Kuda Perang yang tangkas berlari dengan kedengaran kencang nafasnya. (1) Serta mencetuskan api dari telapak kakinya. (2) Dan meluru menyerbu musuh pada waktu Subuh. (3) Sehingga menghamburkan debu pada waktu itu. (4)Lalu menggempur ketika itu di tengah-tengah kumpulan musuh. (5) Sesungguhnya manusia sangat tidak bersyukur akan nikmat Tuhannya. (6) Dan sesungguhnya dia (dengan bawaannya) menerangkan dengan jelas keadaan yang demikian. (7) Dan sesungguhnya dia melampau sangat sayangkan harta (secara tamak haloba). (8) (Patutkah dia bersikap demikian?) Tidakkah dia mengetahui (bagaimana keadaan) ketika dibongkarkan segala yang ada dalam kubur? (9) Dan dikumpul serta didedahkan segala yang terpendam dalam dada? (10) Sesungguhnya Tuhan mereka Maha Mengetahui dengan mendalam tentang (balasan yang diberikanNya kepada) mereka pada hari itu. / (11)
Color blocking di era millenium sekarang sungguh mengganggu saya! Banyak lagi perkara lain menyebabkan saya melihat dunia semakin pelik. Namun saya puas mencari rasional color blocking ini dalam beribadah. Sudah ada peniaga yang mula berani menggunakan istilah  ‘çantik-cantik mengadap Allah‘.
Benar, Allah suka kita cantik mengadapNya, namun benarkah mahu cantik untuk Allah? Bukan untuk manusia? Allahurabbi, sudah ada produk telekung yang menjadi trend pula dengan warna garang yang pada saya bukan untuk Allah tetapi menarik perhatian manusia. BENAR, ianya tidaklah salah. Namun ia seolah-olah suatu pertandingan menghasilkan perasaan ‘aku punyalah paling cantik’ . Cuma pandangan saya yang kekurangan ilmu.
Pakaian, tudung juga sekarang trendnya lumba warna!🙂 Saya reka istilah ni.
Peliknya, manusia memandang sesuatu yang tidaklah penting menjadi keutamaan. Sedangkan solat itu sendiri masih banyak perlu dipelajari. Jika diperhalusi, saya sendiri tidak tahu berapa banyak agaknya solat saya diterima Allah. Mungkin ada (harapan saya) mungkin sedikit…. Mohon janganlah sampai tiada…..
Kenapa kita tidak berlumba untuk mengejar bekalan akhirat? Kenapa masih risau belum kelihatan cantik sedangkan cantik di mata manusia belum tentu cantik disisiNya!

CintaNya dan kenangan..

“Ya Allah, aku memohon cintaMu. Dan cinta orang yang menyintaiMu. Dan amalan yang membawaku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikan perasaan mencintaiMu lebih kuat dihatiku, mengatasi cintaku kepada diriku sendiri, ahli keluargaku dan air yang sejuk di kala kehausan.”

Seorang sahabat meinta izin untuk bertanya saya penuh tertib hari ini. Pertanyaan yang sudah lama dipendam namun takut untuk disuarakan kerana bimbang saya terluka. Pertanyaan tentang cinta hati saya yang telah pergi. Tentang bagaimana perasaan sebenar saya, dan bagaimana saya mengawal emosi  menerima ketentuan Dia.

Pertanyaan dari seorang teman, namun 3 yang lain turut memasang telinga. Jawapan dan cerita saya membuat mereka bergenang air mata. Ketika saya menjawab pertanyaan mereka, tuntutan tugas meminta saya beredar. Hampir 15 minit meninggalkan mereka dan saya tidak bercadang menyambung cerita saya. Saya masih nampak mereka diam bertiga tanpa bicara dan menyeka air jernih yang masih bersisa.

Ketika cinta hati sulung saya itu hadir suatu ketika dahulu saya juga gagal mengawal keluarnya air jernih suam yang banyak dari dua takungan. Saya hampir gagal mengawal emosi, namun keluarga memimpin saya untuk menerima ketentuanNya. Mana mungkin saya dapat melupakan cinta hati saya itu setelah 9 bulan mengandungkannya. Menunggu penuh debaran dengan segala macam persiapan namun cinta hati saya tidak pernah memerlukan apa-apa dari saya.

Mereka sudah dijanjikan kebahagiaan yang pasti, dan tempatnya sudah jelas di mana. Saya tidak mampu menyumbangkan apa-apa buat mereka, melainkan sedikit susu yang mungkin membuktikan mereka juga punya ibu yang mengasihinya. Mereka tidak sempat merasai peluk cium kami ibu ayahnya, malah hangat tubuh kami tidak pernah bertemu lagi setelah mereka mengenali dunia. Dunia mereka hanyalah sebuah incubator sehingga nafas terakhir.

Saya tidak pernah berpeluang melaksanakan tanggungjawab sebenar seorang ibu buat kedua-duanya. DipinjamkanNya mereka kepada saya hanya sejumlah hari untuk ditatap. Ternyata Empunya cinta hati saya itu lebih mengasihinya. Semoga tempoh pinjaman itu sebagai petanda diberiNya juga sedikit CINTA AGUNG dariNya untuk saya.

Pengalaman itu tidak pernah mengajar saya untuk serik menagih CINTA AGUNG itu lagi. DIA yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui telah mengaturkan cinta hati kedua dan ketiga saya. Alhamdulillah, merekalah penghibur kami dan harapan kami. Datangnya cinta hati kedua dan ketiga membuat hati terus meminta-minta untuk yang ke empat. Cinta hati ke empat diaturkanNya bersekali dengan JEMPUTAN AGUNG. Jemputan teramat istimewa.

DIA memberi dan DIA juga menarik balik kepunyaanNya. Dipinjamkan Nya lagi kepada kami cinta hati    keinginan kami sebagai jawapan kepada permintaan kami dan dikirimNya kami jemputan menjadi Tetamu Nya.

“Ya Allah, jadikanlah kami termasuk dalam golongan orang-orang yang beriman dan istiqamah dalam perjuangan kami..Jauhkanlah kami dari sifat putus asa terhadap rahmat-Mu dan rasa aman terhadap tipu daya dunia-MU..Jadikanlah kami orang yang selalu bersabar dan jadikanlah kami orang yang sentiasa bersyukur kepada-Mu..dan gantikanlah apa yang telah hilang dari kami dengan yang lebih baik di sisi-Mu..
Ameen ya rabbal ‘alameen..”